Rabu, 26 Juli 2017

24 Belom Nikah? Menyedihkan!

Saat tulisan ini dibuat, gw baru ngerasain umur 24tahun itu selama Satu bulan dua minggu lima hari, lamanya.

Iyak akhirnya tibalah gw diumur 24 tahun yang gw anggap waktu gw SD dulu “wuah kalau nanti gw umur 24 gw bakalan jadi ‘kakak’ dewasa banget yang ngantor punya uang dan cantik!”.
HAHAHA ternyata prediksi gw waktu SD tidak meleset!
Karena saat gw kuliah gw mulai ngeri sama umur 24, kayak pengen jadi orang ngetop di usia itu dan takut TUA!
Ketika gw umur 22 gw masih nyantai ala ngeri, karena senior gw udah pada nikah, sampe full jam terbang gw dibooking buat jadi pager ayu mereka, bahkan berawal dari pager ayu jadi banyak cowo yang kirim salam! Hahaha MAKEUP MEMANG MENIPU!!!!
Yang bikin gw makin ngeri adalah… ketika umur 23, yak! Temen udah pada mulai tunangan dan nikah!
Hoeee disaat itu gw emang ada deket sama beberapa pria, tapi belom ada aja yang datang ke rumah nyampein hajat ke bokap gw! SEDIH GAK TUH?
Iyeeee gw yg sejak kecil sampe umur 19 tahun berfikiran ‘gw gak mau nikah, hidup gw udah bahagia, sedangkan liat aja orang yang pada nikah, hidupnya bergantung sama suami! Kalau suami gak ngasih ya gak bahagia! Ditambah kudu repot ngebantuin serba-serbi masalah dari keluarga suami. Dan belom lagi udah lelah ngurus suami eh dianya malah gak ngehargain, dan makin taik lagi kalau dia malah ngebentak dan marah.’

Syukurillah, semenjak gw jadi komite di Hijaberscommunity Bandung, gw jadi rajin Liqo, dan sering diingatkan kalau faedah menikah itu buanyak banget! Bahkan gw sampe mikir, kayaknya gw ga bisa masuk ke surga yang paling deket sama surga firdaus kalau gw single terus. Dan bahkan gw dikasih tau, semakin pelik cobaan pernikahan semakin besar juga pahalanya, bahkan kalau berhasil sabar bisa bebas dari azab kubur.
Iya sih agak aneh lu dapet pengetahuan agama dari orang kayak gw, tapi belajarlah untuk meresapi ilmu itu ya memang karena kebenarannya, bukan dari siapa ilmu itu disampaikan.
Nambah dikit deh….
Gw sampe inget dulu ust. Hanan Attaki pernah bilang : ibadah di dunia ini yang paling besar pahalanya cuman MENIKAH, saking besarnya hitungannya itu MENYEMPURNAKAN SETENGAH AGAMA. Ga ada ibadah lain yang lebih besar daripada ibadah menikah.

Iya gw tau ga semua wanita punya mimpi menikah diusia 24thaun. Dulu pun gw ga menargetin itu, justru gw dadakan pengen nikah pas gw lagi skripsi, seakan dengan nikah gw udah ga berkewajiban lagi jadi sarjana. Pokoknya daripada bunuh diri, mending nikah deh! HAHAHA PEMIKIRAN GW DULU SEBAGAI ANAK FRUSTASI SKRIPSI!
Buat yang takut jadi perawan tua, iya sama gw juga! Malah gw liat mak bapak gw rambutnya pada ubanan, bokap gw udah mulai merasa kesepian, nyokap gw temennya udah pada gendong cucu, ditambah lagi gw adalah anak yang selalu dikabulkan permintaannya oleh orangtuanya. Semakinlah gw merasa bersalah dengan nasib gw yang belum kunjung laku dan belum berbadan dua.
Orangtua gw cukup baik gak pernah memaksakan atau bahkan menanyakan ‘kapan’. Tapi itulah gw, semakin dibaikin maka yang gw rasa semakin gak enak hati! Semakin merasa bersalah! Bimbang, resah, ala lawan main Roma Irama yang berujung teriakan “CUKUP ROMAAA CUKUUUP!!!”


Dan….
Kalau  lu pernah baca blog gw jaman baheula, lu mungkin tau kalau gw pernah ada di lowest point dalam hidup gw, iyak gw pernah luka, atau lebih tepatnya hancur. There was a man did that, oh yeah I had tasted de true love and I was thinking I found my soulmate. And trust me, what ever happen in my future life, I will never forget these part!
Nah dari kejadian itulah yang biking gw juga sempet makin yakin untuk GW GAK MAU NIKAH, GW MAU MATI MUDA AJA.

Dari Liqo-lah juga yang membuka mata gw, PACARAN itu bukan cara efektif untuk mengenal pasangan, dan bukan jaminan juga metode ampuh untuk jagain dia hingga akhirnya jadi suami kita. Karena sebagian besar kasus, pacaran itu adalah momen ELU JAGAIN JODOH ORANG.

Gw punya temen yang baru nikah saat umur 29tahun, dia gak terlihat tua, orang pada gak percaya dia udah umur segitu, jodohnya ganteng, dan baru nikah langsung hamil. Dan yang paling penting dia terlihat BAHAGIA. Dari dialah gw men-therapy diri gw ga usah takut kalau gak nikah besok subuh, karena belum tentu juga hasilnya lo bahagia dan belom tentu juga dari tu pria lu bisa hamil, dan yang paling penting jangan sampai juga lu maksa nikah besok subuh tapi berujung pada status JANDA di lusa sorenya. NAUDZUBILLAH BANGET YA ALLAH!

Dilain itu juga gw kenal seseorang wanita yang usianya 38tahun, baby face, cantik! looksnya kayak orang masih kepala 20an but I didn’t see happy life from her eye, even yang gw perhatiin beliau sedikit menarik diri dari pergaulan, dan dia sangat sensitive. Dear my Lord Allah… izinkanlah aku memberikan cucu dari rahimku sebelum kedua orangtua ku meninggal, hingga mereka merasakan bahagia sebelum mereka ‘pergi’ dan mereka bisa ‘pergi’ dalam keadaan tenang karena melihat gadis semata wayangnya ini sudah bahagia dalam kehidupan rumah tangganya. AMIN YA ALLAH. (BANTU AMIN DONK WOY J )
Di meja kantor gw, arah jam 11 jarum  jam. Ada meja yang diduduki seorang wanita yang sudah berusia kepala 4 dan belum menikah. Dari beberapa  kisah nyata di lingkungan disekitar gw, yang jadi pelajaran buat gw… hidup ini terlalu santai, dan kita terlalu menggantungkan harapan pada ‘nantilah’ hingga akhirnya terlalu peki hingga lupa umur dan yang paling awal adalah lupa sama kekurangan diri sendiri, sehingga sibuk mencari dan menanti yang terbaik datang ke hidup kita untuk menjadi pasangan kita, sedangkan kita lupa kalau paras kita tak sesempurna itu, sifat kita tak semulia itu, prestasi dunia kita tak sehebat itu hingga pantas menjadi pendamping dia sang pria idaman kita.
Gw masih ingat juga kata ust Khalid Basalamah, yang lebih kurang gw rankum begini kalimatnya…. ‘gak usahlah terlalu pusing memilih jodoh, kalau matanya sipit, kulitnya hitam, tubuhnya pendek, toh nanti diakhirat semua muslimin fisiknya akan kembali sempurna seperti adam dan hawa. Lagian gak usah terlalu bawel kalau liat sifat dia ngeselinlah ini itulah, ya namanya juga manusia, kalau mau nikah sama moodnya yang bagus terus dan gak rewel, ya nikah aja sama boneka’.

Iyakkkk pengalaman gw sekarang adalah… dulu gw sering doa ‘ya Allah berikanlah jodoh yang baik menurut Engkau, baik bagi dunia ku dan akhirat ku juga, karena hanya Engkau pemilih terbaik untukku’.
Dan sekarang doa gw adalah ‘ya Allah kalau memang dia yang akan jadi suamiku dan kami bisa saling mencintai dunia akhirat, maka mudahkanlah dan segerakanlah pernikahan kami, tapi jika dia yang bukan akan menjadi jodoh ku, maka buatlah kisah ini diisi dengan hal yang baik, berakhir baik, hingga yang dia kenang dariku adalah hal yang baik, dan segera pertemukanlah hamba dengan pria yang akan jadi suami ku segera’.
Iyak gw emang lagi deket sama orang yang awalnya gw ilfeel dan sekarang gw malah demen, tapi karena gw ga mau mengotori hubungan kita dengan diawali dengan cara pacaran,  hingga mendatangkan murka Allah hingga kita dijauhkan #naudzubillah maka kita ada di hubungan yang gak ada namanya! Iyak romantisan juga enggak, tapi dua keluarga udah saling kenalan. Dan gw ada didalam posisi menjaga diri walau dia pernah bilang ‘aku gak nahan kamu’ tapi tetep aja kalau ada yang ngajak ‘kenalan’ gw selalu merasa bersalah, karena gw beneran gak ada bakat bisa ‘main dua’….  Kalau gw lagi deket sama 1 orang ya gw bakal setia sama dia, bahkan chat sama cowo lain pun nggak. Terus dia gimana? Ya gw Allahualam juga taunya dia gimana, karena kita gak pacaran, maka hadirlah diperasaan gw selalu segan buat nanya privacy dia, pdhl sebenarnya gw pengen tau banget. Tapi kalaupun akhirnya dia jahat dengan cara apapun itu, paling gak gw udah mengabdi dengan cara terbaik, sebatas yang agama bolehkan, maka dapat dipastikan selepas dia pergi pasti Allah akan gantikan YANG JAUH LEBIH GANTENG LEBIH SOLEH LEBIH ROMANTIS DAN SERBA LEBIH DEH POKOKNYA DARIPADA DIA. Hahahah tapi TETEP AJA SEBENERNYA gw maunya sama dia aja!!!! Jadi jangan sampai deh dia khilaf dalam hal apapun sehingga menghalangi per-halal-an kita.

Terus kenapa Aez elu sama ndese belom kewong juge?  Ya kalau gw sih lu tau kan udah siap nikah saat jaman skripsi. Si doi juga ga nargetin pengen nikah kapan, yang jelas dia bilang sama gw  pengennya ‘segera’ .
Terus elu udah dilamarAez? Jawabannya adalah BELUM. Kenapa? Alesannya dia lagi nabung.
Ya gw harus gimana? Kita kan perempuan, yang dalam Islam akikatnya menunggu dilamar, ya mau duit gw sebanyak apapun tetep aja gak ada dalam Islam perempuan itu BISA MEMBELI PRIA. Ya walau beberapa adat di Indonesia ada yang memperbolehkan, but im sorry gw type yang me-nomorsatu-kan Islam daripada budaya nenek moyang.
Gw pribadi menunggu dia karena ya menurut gw dia pantas ditunggu, dan gw menghargai proses dia untuk ‘menabung’. Ya walau temen gw pada bilang “Aez harusnya lu sadar kalau dia gak siap nikahin elu”. Atau temen gw juga ada yang bilang “emangnya nabung harus selama itu ya? Emangnya dia sekarang beneran gak ada duit banget yak? Kan nikah bisa aja sekarang dulu yang penting sah, resepsinya bisa bulan nanti kapan tau”. Bahkan nyokap gw pernah bilang “kalau ada cowo lain, mending sama yang lain aja, dia ini kok gak jelas ya? Mengantar ‘tanda’ engga ada, dianya juga ga pernah ‘ngomong’ apapun ke ibu, emaknya yang rumahnya juga deket dari rumah kita pun engga pernah datang buat ‘ngomong’. Sayang umur kau itu nunggu orang yang gak jelas! Buang waktu aja sih! Udahlah saran ibu mending kau putuskan aja dia, cari lagi yang lain”.

BUAT PARA PRIA YANG SUKA NUNDA DAN SUKA MERASA KALAU KALIAN YANG PALING BANYAK  NGALAH DAN SELALU MERASA KALAU WANITA YANG EGOIS. Percayalah… sedikit banyak wanita itu bayak yang dipendem demi mepertahankan kalian, demi buat kalian bahagia, demi kalian gak kepikiran.
Jadi buat para pria yang membuat wanitanya menunggu padahal si wanita sudah siap lahir bathin, tolong deh lu pikirin umur si wanita, dan pikirin juga pihak keluarga si wanita. Karena gak selamanya ngebahagiain wanita itu berhasil dengan melalui harta. Percayalah cara nomor satu membahagiakan wanita itu dengan sikap anda yang berhasil menyentuh perasaan dia. Jadi jangan heran kok ada cewe cantik yang bisa didapetin oleh cowo yang gak lebih keren dan gak lebih tajir dari elu. This time is about how you treat the woman, not how loyal you are. Tapi buat cowok pelit, ya itu sampis sihhh jadi wajar aja kalau cewek pada kabur, yaeyalah siapa juga yang mau nikah sama pria kikir bin qorun, bahkan lu yang pria yang nyari duit aja ogah bangetkan dapet bini pelit.
At the end…
Seorang teman pernah bilang ke gw “menikah itu gak harus mapan dulu, takut masalah financial gak bisa nafkahin adalah salah satu bukti godaan setan hingga akhirnya makin nunda dan gak jadi nikah, padahal rezeki sudah pasti dijamin Allah. Nikah itu murah yang mahal itu hawa nafsu”.

Itulah EPISODE kisah hidup dari gw untuk saat ini, mungkin gw bakal share NEXT EPISODE dalam hidup gw sampe ending storynya. Jika memang kalian mau baca ‘novel’ gw dari kisah nyata gw dengan update dari timing terupdatenya.
Gw bakal seneng banget kalau kalian mau berbagi kisah EPISODE storylife kalian di kolom komentar post ini, siapa tau emang menarik banget bakal gw naikin jadi post di blog gw.
Thanks to love me luvlis!!!!