Minggu, 16 Februari 2014

Stone Henge

travelling isn't about also spent your money, for me travelling is to see extraordinary sweet thing that you wont never forget ;) 







 sejak pertama kali diumumkan gwe bakal seproject sama dia, sejak saat itulah dari gwe buka mata dipagi  hari sampai gwe merem buat tidur lagi, manusia yang bernama Intan ini selalu didekat gwe hahaha 

 hostfam disini memperlakukan kita bertiga udah kayak kakak adek, apa2 selalu dibarengin, dibeliin juga selalu serba tiga hahaha

 i never know that you did it to me Matt! *.*


 i always made best plan in my journey, but God alwas give me more chance to seeing another beautiful place ;) Thank God





raksasa lagi nyander di batu hahaha



yang satu doyang ngemeng yang satunya lagi gila, kalau cuaca lagi bagus ya cocok, tapi kalau enggak... si doi  yang demen banget ngambek hahaha  

God was made so many beautiful place in this world, if you want to spend your life just in one place, its mean you stuck with your life!

Sunset in Thailand

trvelling not also about seeing beautiful place, but in travelling we will meet new incredible friends that you never geuss it before ;)

 ciyeeeeeeeee <3 hahaha="" nbsp="" p="">
 oh Matt! i didnt have this angel!








 almost everyone in this area have this car 

 gak  cuman di Indonesia tangan jahil itu ada 

 me and Matt's parent... we felt like did safari in south Africa

 im the leader of this area :P

 this mom always taken picture in every her breath :P

 nice pict Matt!


you was born in the one place, the question is...why you want to spent your life just in the one place?

Kebiasaan Orang Thailand

 Hai!!!! Ini minggu ke-empat gwe di Thailand. Minggu lalu gwe janji bakal upload new post ke blog, tapi mendadak banget guru di Faphayanak school memperpanjang jadwal ngajar gwe disekolahnya dia, walhasil minggu ini deh gwe baru balik ke host fam gwe dan buka laptop, dan sayangnya sinyal disini lagi bawel, jadi diupload kapan kelarnya kapan hahaha
(gw tinggal di Chayaphum Province, itu kayak daerah terpencilnya Thailand, jadi beda daerah mungkin bakal beda pengalamannya dengan yang gw rasain)
Ohya, gwe bakal cerita tentang Thai people sejauh mata gwe memandang, semoga bisa jadi persiapan mental buat elo yang mau tinggal di Thai bersama orang Thai, kayak gwe rasain sekarang.
Gwe bakal bikin jadi beberapa point random :
1.       Thai people itu sama kayak orang Indonesia yang masih udik kalau liat bule, disini ada temen gwe dari Perancis, walhasil kemana dia pergi masyarakat sini pada heboh ngeliatin dia, dan beberapa cewe agresif malah berani banget buat kenalan dan minta poto bareng sama dia. Hahah sebagai hostfam dan beberapa guru di sekolah yang kita ngajar, mereka bangga banget ngajakin si Matt(temen gwe dari perancis) kemana2 pokoknya semua tempat yg ada temen dan keluarganya diajakin deh si Matt ini, kayak pamer dan bangga banget dia punya temen tampang bule, hahahha and its work! Semua temen yang dikenalin pada kagum karena ada sih Matt ini *gubrak!
2.       Si Matt emang  tampang bule. walau muke gwe dan muka temen gwe sama orang Thai sesama muke asia, alias ga beda2 banget, tapi saat hostfam kita ngenalin ke temen2 dia dan bilang kalau kita dari Indonesia, orang Thai juga langsung sumringah, bangga banget mah pokoknya mereka kalau ketemu orang dari luar negri ahahha. Yang gak enaknya, kalau kelar sekolah biasanya gwe, matt dan intan.... suka diajak jalan2 sama guru2 dan ketika para guru memperkenalkan dengan temen mereka yang lain,ekspresi mereka pilih kasih banget! Jadi yee kalau ke gwe dan ke intan mereka “ramah” tapi giliran ke Matt “ramah bangettttttttttttt” hahahaha. Tapi gwe bersyukur juga sih, karena sesungguhnya kalau gwe dituker posisi, gwe juga ga mau menjadi Matt, capek banget njirrrrrrrrrrr tiap jalan 10 langkah ade aje yang minta poto, dan tiap detik ada aja yang manggil nama dia, dan tiap ada orang yang lewat harus ngasih salam dan senyum karena kudu banget dikenalin, hahahhaa gwe bisa banget liat muka doi yang bete, tapi sukurnya dia orangnya baik jadi walau bete tetep aja doi sengir, dan pas balik badan bilang “aezzzzzzz muke gwe keraaaaam senyum muluuuuuu :(“ hahahah sebagai temen yang baik(*huwek) gwe cuman bilang “ya latihan aja kalau kamu ntr jadi artis juga bakal begini kok” hahhaha dan candaan itu berhasil untuk dia ! ;)
3.       Gwe beruntung banget kalau hostfam gwe sungkan buat dinner dan breakfast bareng kita, karena sejujurnya gwe ga sanggup untuk makan bareng orang Thai, setelah gwe perhatiin cara mereka ngunyah itu sebagian besar sama, ya ngunyahnya sambi ngecap gituuuu bersik dan menjijikkan. Dan soal sendok, gwe sampe pernah cerita ke mereka tentang pemakaian sendok di Indonesia, abis gwe ga kuat sih, mereka itu menggunakan sendok yang sama, contoh; sendok itu dipake dari piring ke mulut, lalu di pake juga untuk ngambil2 lauk di piring lauk, bahkan sering banget dari piring lauk langsung masuk ke mulut. Huweeeeee! Gweeee kalau makan sama mereka suka ngambil lauk cepet2, biar gwe yang merawanin, dan sebisa mungkin gwe ga mau nambah, karena udh masuk sendok jigongnya mereka kesitu hahahahha
4.       Soal kebersihan, ya mungkin karena sebagian besar Indonesian itu muslim ya, jadi habbitnya emang suka bersih, hmmmmmmmmmmm gmn ya ceritainnyaaaaa...... jadi gini, pertama kali kita datang bak mandi dirumah ini item banget! Hahaha gwe jamin itu karena pertama kali bikin sampe sekarang belum pernah dikuras! Hahaha tapi alhamdulillah, setelah kita dateng baknya dikuras jadi bening, dan hebatnya lagi di pasang shower!. Laluuuuuuu orang sini dokunya ada banget,sekolah gwe bisa dikatakan sekolah anak susah tapi murid disini pada bawa motor, dan guru di setiap sekolah pasti punya mobil dan produk apple, dan saat ngajarpun mereka sambil mainin ipad! Adeeeeeuh! Sampe si Matt bilang ke gwe, kalau orang sini mereka ga tau cara memanfaatkan uang dengan baik, hahahhaa. Sebagian besar rumah disini dibangun mewah, tapi berantakan banget, dan mereka ga sadar kalau itu berantakan banget, dan didalam rumah yang aktif penghuninya itu sarang laba2 banyak banget! Hahahaha gak budaya bersih2 deh kayaknya mah, soalnya gwe paling ga bisa kalau lantai kotor walau itu karena debu doank, tiap kali gwe minjam sapu, mereka selalu bilang ntr ya, dan mereka nyari dulu sapunya dimana, zzzzzz banget! Dan di SD tempat gwe ngajar sebagian besar anaknya tidak wangi! Gak kayak anak di Indonesia yang harum dan bisa gw cium2in saking gemesnya hahaha mereka kucel banget, kaos kaki sama jeket pada bolong, terus kulit mereka itu pada banyak daki yang numpukkkk uhuhu sayang bangetlahhhh padahal muka mereka terlahir dengan imut banget.
5.       Nah! Buat muslim yang takut ataupun suka sama anjing, disini tiap rumah pada pelihara anjing! Hhahhaha hostfam gwe melihara 6 ekor anjing, disini kalau pelihara anjing banyaknya bukan main dehhhhh minimal 2 ekor anjing disetiap rumah, walau gwe udah sebulan disini, jangan bilang gwe udah terbiasa hidup berdampingan dengan anjing! No no no nanana! (n) yah secara lahiriah gwe emang tomboy banget, kebiasaan gw suka duduk lesehan dan dan suka duduk sembarangan, tapi karena disini ada anjing dimana2 gwe cuman mau duduk kalau ada kursi, gak lagi deh duduk diatas rumput hahaha
6.       Ohyaaa seperti yang gwe bilang tadi, sebagian besar setiap guru pasti punya mobil dan produk apple, its mean hidup mereka berkecukupan banget, dan mereka juga punya rumah sendiri loh!dan umur mereka itu mendekati kepala 30 semuanya bahkan yang 40 juge ada, tapi mereka pada ga punya pacar! Alias kagak kawinnnnnnnn hahaha untuk masalah ini gwe ga begitu paham deh, yang jelas tampang mereka kagak ancur2 amet, hmmmm kalau mereka di indonesia pasti keluarga udah pada heboh ngejodoh2in sanasini deh itu, yah wong di negara kita banyak yg kebelet nikah tapi gak ada dokunya wkwkwkwk. Buat indonesian yang suka tatakrama dan kebersihan, gwe ngajurin jangan nikah sama orang sini deh, kecuali kayak Intan (partner gwe disini) nah kalau dia sih cucok banget nikah dapat orang Thai! 100% cucokkkkkkkkk! *serius
7.       Buat indonesian yang pengen keluar negri dan takut karena englishnya gak jago amet, kalian bisa banget dateng kesini, karena disini bapuk banget englishnya, guru disekolah  yg ngajar aja ya, itu dia sebagai guru level englishnya setara dengan english anak SMP di Indonesia, dan untuk murid gwe yang kelas 6 SD, englishnya setara banget dengan anak TK yang udh diajarin  inggris, ya lo bayangin aja mereka udh mau lulus dari SD tapi mereka baca perkata dari tulisan inggris aja pada ga bisa loh! Dan gwe cuman kuat seminggu untuk berkomunikasi dengan hostfam gwe, semenjak minggu ke-dua gwe mulai diem, gwe takut migrain dengar omongan mereka, ni ya contoh sebagian kecil conversation dari host fam gwe *mereka ga bisa nyebut  nama gwe, saking jeleknya lidah mereka, aez menjadi aek*. “ aek du yu no cit” (=maksudnya aez kamu gak ngajar?) *gubrak kan??????????????? Hahahhaa! Dan kalau dia mau nanya ke gwe, “ini air kamu bukan” eh mereka bilangnya “yu wate?” hahahah! Rasanya gwe pengen bilang “ im aez! Not water!” wkwkwkwk adooooh banyak bgt lah  yang gw igt tentang santence orang sini! Yang paling kocak hostfam dan guru disini bapuk banget englishnya, tapi kalau lagi ada tetangga mereka dan temen mereka, mereka langsung sok sibuk ngomong english gitu ke kita, dan dengan lagaknya mentranslatekan hasil pembicaraan kami ke temennya hahaha. walhasil saat kita lagi butuh hostfam gwe bakal nyuruh intan buat ngemeng, yah englishnya intan ga begitu bagus, jadi kalau ketemu english sebapuk hostfam gwe, itu mengahsilkan suatu keterpaduan yang harmonis dan sejahtera! Alias nyambung banget! Hahaha yang paling bikin gwe gubrak, diminggu ke-dua saat gwe mulai diam dan intan memulai perbincangan dengan hostfam kita, intan balik ke kamar dan bilang ke gw “eh mbak englishnya si phiboy(hostfam kita) itu lumayan bagus loh”. *gubrak ketanah!
8.       Oyaaaaaaa orang sini kalau masak porsinya gak nyante banget emang, masak buat gwe sama intan aja kayak masak buat 15 orang! Dan orang sini tega banget buat ngebuang makanan sisa, emang udah kebiasaan deh kayaknya mah, disetiap sekolah murid selalu lunch bareng, dan gwe pernah protes ke guru  disini, karena gwe merhatiin banget kalau muridnya selalu membuang makanan terutama nasi yang dibagikan kepada mereka, karena gwe  melihat sampah makanan mereka segede termos nasi, ya meledak lah gwe liat orang semubazir itu, saat gwe ngomong ke guru yang ada disitu, mereka dengan nyantainya bilang “dibelakang sekolah ada kolam ikan kok, jadi sisa makanannya bisa dikasih ke ikan” *njieeeeeeerrrrrr lalu gwe bilang ke mereka “emang kalian ga menghargai perasaan yang tukang masak? Setiap hari mereka masak enak dengan porsi sebesar itu, kan capek, apa lagi tong sampah makanannya depan dapur banget yang mereka (tukang masak) bisa liat” eeeeeeeeeh para guru malah ketawa2 aja liat gwe protes, menganggap itu hal yang biasa. And for last time gwe bilang “saran saya untuk lunch para murid porsinya dikurangin  aja, jadi kalau mereka kenyang ga ada sisa makanan yang terbuang, dan kalau mereka mau nambah sebaiknya diperbolehkan asal dihabiskan” lalu para guru cuman menyetujui apa yang gwe bilang, besoknya gw liat banget pembagian makanan saat lunch, and see! Porsinya tidak dikurangin dan sampah makanan sama banyak kayak hari sebelumnya.
9.       Overwise, para guru sering banget ngajakin kita makanan direstoran mahal, kita sih seneng bangetlah hahahha, hanya saja mereka selalu mesen makanan dengan double porsi, pada awalnya kita cuman makan semampunya perut kita menampung makanan, tapi setelah kita pulang dari “yasmine” restoran yang enaknya kebangetan,  semenjak saat itu gwe intan dan matt! Kita selalu menghabiskan segala makanan yang dipesan direstoran manapun! Huhu karena saat di yasmin sisa makanannya masih banyak banget!!!!!!! Dan gwe pikir mereka bakal ngabisin atau dibungkus! Ternyata itu di buang L huhu sedih bangetttttt. FYI buat yang ngeribetin bentuk badan, jangan takut gendut kalau elo banyak makan selama di sini, karena gwe tiap makan selalu porsi kuli, dan udah sebulan disini, gwe dan intan berat badan kita enggak naik! Padahal kita gak berhenti ngemil karena dibeliin mulu sama hostfam. Nah kalau soal ini emang magic juga makanannya, karena orang sini makannya bisa dikategoriin banyak dan sering tapi disini langka banget yang  badannya berisi, sebagian besar kering kerontang. Apa karena mereka doyan buang makanan ya ? walahasil makanan yang tumbuh ditanah ini enggak berkah ? gwe sampe bilang ke intan, Thailand butuh ngerasain wabah kelaperan kali ya? Biar tobat engga buang makanan lagi, karena bukan makanan dirumah aja, saat makan di resto mahal dan kita bertiga ga sanggup ngabisin saking banyaknya, ya makanan layak makan itu ditinggalin aja atau dbungkus buat dikasih ke anjing mereka, huhuhu sedihnyaaa. Dari kejadian ini jadi kebanggan juga buat kita bertiga, saat kita bisa ngabisin makanan yg ada direstoran. Kita bertiga senyum sumringah seneng banget! Hahaha walau abis itu teliti ngatur napas biar gak muntah :p
10.   Nah di poin terakhir ini gwe mau tegasin kalau orang sini ramah dan baik banget ke kita, mereka selalu nanyain kabar kita, selalu ngajakin kita jalan2, dan gw sadar sebenarnya uang mereka terkuras banyak banget yang keluar demi memberikan servis terbaik untuk kita, semua orang disini antusias dengan kedatangan kita, gwe beruntung banget milih  project ini, dan beruntung sekali mendapat hostfam dan semua orang yang kita temui pada luar biasa baiknya ke kita, alhamdulillah ya Allah, kasih sayangmu selalu ada dan tak pernah putus dimanapun aku berada J  





 
dulu pengennya jadi mayoret, tapi gak kesampean haha, biarpun dulu gak jadi mayoret, tapi hidup gw sekarang jauh lebih amazing daripada cuman jadi sekedar mayoret di sekolah hahaha 

 with the goverment of Thailand hahaha